Alex Hanna meninggalkan Google untuk menguji untuk menjaga masa depan AI

Alex Hanna meninggalkan Google untuk menguji untuk menjaga masa depan AI

“Saya berhenti karena saya lelah,” tulis Alex Hanna pada 2 Februari, hari terakhirnya di tim Moral AI Google. Dia merasa bahwa perusahaan, dan industri teknologi secara keseluruhan, tidak berbuat banyak untuk mengiklankan keragaman atau mengurangi kerugian yang ditimbulkan oleh produknya kepada orang-orang yang terpinggirkan. “Dalam catatan, teknologi memiliki area putih,” tulisnya dalam postingannya di Medium. “Google bukan lagi kelompok teknologi faktual. Google adalah grup teknologi putih.”

Hanna tidak mengalami kerugian besar—dia bergabung dengan Institut Analisis AI Terdistribusi (DAIR) sebagai karyawan kedua tim pada 3 Februari.

Ini dulunya adalah perlombaan yang berlangsung sangat lama dalam keberadaan resmi Hanna. Pada akhir tahun 2020, manajernya, Timnit Gebru, telah dipecat dari lokasinya sebagai co-lead tim Moral AI setelah dia menulis makalah yang mempertanyakan etika model bahasa kolosal (termasuk Google). Hanya beberapa bulan kemudian, manajer Hanna berikutnya, Meg Mitchell, juga diperlihatkan pintunya.

DAIR, yang dulunya berbasis di Gebru pada akhir tahun 2021 dan didanai oleh berbagai filantropi, bertujuan untuk mencerahkan urusan manfaat yang dihasilkan AI melalui komunitas yang berfokus pada komunitas, di belakang peta untuk dianalisis. Tim bekerja dari jarak jauh dan berisi tim di Berlin dan Afrika Selatan.

“Kami ingin menemukan gaya AI yang berbeda, yang tidak memiliki batasan institusional yang sama dengan perusahaan dan banyak perbandingan akademis,” kata Hanna, yang merupakan direktur tim dari membandingkan. Meskipun jenis investigasi ini lebih lambat, katanya, “ini memungkinkan untuk membandingkan untuk kontributor komunitas—banyak bentuk informasi yang dihormati dan dihargai, dan bersejarah terhadap kerja komunitas.”

Kurang dari setahun, DAIR dengan tenang menemukan petanya, kata Hanna. Tapi membandingkan berhasil berlangsung. Lembaga ini memiliki tiga pekerja tubby-time dan lima rekan—kombinasi dosen, aktivis, dan praktisi yang bekerja dengan agenda perbandingan non-publik mereka tetapi juga menunggu dalam mengembangkan fungsi lembaga. Rekan DAIR Raesetje Sefala adalah penggunaan TV satelit untuk pencitraan komputer dan teknologi imajinatif dan prakiraan laptop untuk menjadi pusat perhatian pada pergantian lingkungan di Afrika Selatan pasca-apartheid, harus kita rangkul. Misinya adalah memeriksa pengaruh desegregasi dan memetakan daerah berpenghasilan rendah. Rekan DAIR lainnya, Milagros Miceli, terlibat dalam misi asimetri vitalitas dalam pekerjaan catatan outsourcing. Banyak pekerja rekaman, yang menganalisis dan mengumpulkan banyak informasi yang masuk ke perusahaan teknologi, tinggal di Dunia Selatan dan paling sering dibayar dengan harga murah.

HOT 🔥  Sebuah mesin pencari untuk bentuk

Bagi Hanna, DAIR terasa seperti jodoh yang alami. “Jalur nontradisional menuju teknologi” yang dia gambarkan sendiri dimulai dengan gelar PhD di bidang sosiologi dan bekerja di bidang keadilan tenaga kerja. Di sekolah pascasarjana, dia bersejarah alat pembelajaran mesin untuk mengamati bagaimana para aktivis terhubung satu sama lain selama revolusi 2008 di Mesir, tempat keluarganya berasal. “Dari kami telah mengatakan [revolusi] terjadi di Facebook dan Twitter, tetapi Anda tidak akan dapat menarik berita begitu saja,” kata Hanna. “Saya mulai mewawancarai para aktivis dan membahas apa yang mereka lakukan di lapangan selain pernyataan online.”

DAIR bertujuan untuk perubahan struktural yang masif dengan menggunakan perbandingan untuk menjelaskan komponen yang tidak dapat lagi dieksplorasi dalam kasus lain dan untuk menyebarkan catatan yang tidak dapat lagi dilakukan di tempat lain kasus dihargai. “Dalam surat pengunduran diri Google saya, saya menunjukkan bagaimana organisasi teknologi mewujudkan banyak nilai dan praktik supremasi kulit putih,” kata Hanna. “Meresahkan keterampilan itu mempertanyakan apa perspektif ini dan mengarahkan cara untuk membatalkan praktik organisasi ini.” Ini adalah nilai-nilai, katanya, yang juara DAIR.

Liputan Asli

Baca juga

The Discover: Gaya hidup-dan-kehilangan pilihan hidup AI, dan steak nabati sepenuhnya

The Discover: Gaya hidup-dan-kehilangan pilihan hidup AI, dan steak nabati sepenuhnya

Di sebuah bengkel di Belanda, Philip Nitschke mengawasi uji coba mesin bunuh diri barunya yang …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *