15 film nyeri Wes Craven paling sederhana, diberi peringkat

15 film nyeri Wes Craven paling sederhana, diberi peringkat

Dari seorang pembunuh berantai yang menghantui keinginan Anda hingga keluarga kanibal yang berkeliaran di padang pasir, kami membuat pilihan kami untuk film menyakitkan terbaik dalam katalog sutradara legendaris.

Oleh Will Harris 26 Oktober 2022 pukul 16:50 EDT

Meskipun ia memulai karirnya di bidang pendidikan, mengajar di sekolah tinggi serta beberapa sekolah, ketika Wes Craven membeli kamera 16mm bobrok dan mulai membuat film cepat, itu benar-benar subjek waktu lebih cepat daripada dia masuk ke industri film. Dari upaya panjang karakteristik pertamanya pada tahun 1972 ( Tempat Tinggal Terakhir di Kiri ) hingga upaya sinematiknya yang luar biasa pada tahun 2011 (Berteriak 4), Craven dulunya adalah dorongan yang harus diperhitungkan di planet rasa sakit ini, dan sementara itu pada dasarnya bukan di mana dia menghabiskan seluruh waktunya – dapatkan 1999’s Song of the Heart Heart, haruskah kita mendengus – tidak diragukan lagi di mana dia membuat paling berpengaruh sebagai pembuat film. Baca terus untuk mengetahui pilihan EW untuk 15 film paling kotor di Craven.

15. Mengejutkan (1989)

Horace Pinker (Mitch Pileggi) adalah pembunuh berantai, dan pembunuh yang produktif, membunuh lebih dari 30 orang. Ketika Letnan Don Parker (Michael Murphy) mendesis dalam perjalanannya, Pinker mendinginkan suasana secara dramatis dengan membunuh rekan Parker dan dua remaja asuhnya. Sebaliknya, berkumpul hidup-hidup adalah putra angkat Parker lainnya, Jonathan (Peter Berg), yang mulai memiliki keinginan tentang keberadaan Pinker, mengakibatkan penjuntaian Pinker dan sengatan listrik berikutnya. Berita busuk, bagaimanapun: Pinker menandatangani perjanjian dengan Iblis, dan ketika dia tersengat listrik, dia diakui berubah menjadi energi listrik dan dapat memiliki yang lain, selama dia dapat melanjutkan kehancurannya. Setelah menyadari nasib Pinker, Jonathan mencari cara untuk menghentikan Pinker secara permanen, peran yang lebih mudah diucapkan daripada diselesaikan.

Dalam ulasannya tentang film untuk EW, Ty Burr menjelaskan Craven memiliki “perasaan tidak bermoral untuk rasa takut pop”, bersamaan dengan itu “dia tidak akan membuang satu pikiran pun,” dan sementara konteks pernyataan itu membuatnya sepenuhnya sebagian gratis, dia tidak kalah. Ada serangkaian komentar yang terjadi di sepanjang jalan film, yang bergoyang-goyang antara rasa sakit dan komedi bayangan, tetapi tidak diragukan lagi itu adalah upaya yang seharusnya disukai sebagai tradisi Craven yang diremehkan.

14. Berkat Mematikan (1981)

Sungguh luar biasa bahwa film Craven awal tahun 80-an ini memiliki profil yang rendah hati, terutama karena ini memilah rencana awal untuk Sharon Stone serta salah satu pertunjukan paling marah dan paling menyeramkan yang pernah diberikan Ernest Borgnine. (Kita akan mendengus saja: Razzies lebih rendah untuk menominasikannya sebagai Aktor Pendukung Terburuk untuk film ini Membahayakan, inferior, inferior.)

Martha dan Jim Schmidt adalah pasangan yang mempertahankan pertanian di dalam hati komunitas Het. Sangat religius, orang Het memandang rendah Schmidt karena Jim — seorang Het yang lemah — meninggalkan komunitas setelah menikah. Ketika Jim terbunuh, konon karena kecelakaan mekanis, dua teman Martha datang dari kota untuk menghadiri pestanya di waktu yang sulit ini, hanya untuk serangkaian peristiwa yang tampaknya dimaksudkan untuk membuat Martha berbagi nasib yang sama dengannya. Suamiku. Kami tidak mengatakan ini adalah kesimpulan yang valid atau korup, tetapi satu komentar jelas: Anda benar-benar, pasti tidak bisa melihatnya datang.

13. Orang Asing di Tempat Tinggal Kita (alias Musim Panas musim Menakut-nakuti) (1978)

Setelah tiga film karakteristik, Craven pindah dari New York ke Los Angeles, relokasi yang mengakibatkan dia memutuskan untuk membeli film TV ini untuk NBC. Sebagai tambahan untuk memberi Linda Blair film nyeri pertamanya setelah menyelesaikan The Exorcist dan Exorcist II: The Heretic, film TV ini juga meraih kejayaan sebagai adaptasi pertama dari 1 buku Lois Duncan. (Duncan juga menulis Saya Tahu Apa yang Anda Lakukan Musim Panas Terakhir , Membunuh Tuan Griffin, dan — dengan tip yang jelas — Lodge untuk Anjing .)

Film ini dibintangi oleh Lee Purcell sebagai Julia Grant, seorang bayi yang menjadi yatim piatu ketika orang tuanya meninggal dalam kecelakaan mobil. Masukkan bibinya Leslie dan paman Tom (Carol Lawrence, Jeremy Slate), yang mengundangnya untuk pindah ke rumah mereka bersama putri mereka Rachel (Blair) dan putra Bobby (James Jarnigan). Meskipun Julia mulai membatu, dia dengan cepat berubah menjadi lebih ramah, dan ketika peristiwa aneh merencanakan kelahiran, Rachel sampai pada keputusan yang sangat murah bahwa sepupunya adalah seorang penyihir. Film TV meskipun juga akan sangat baik, Craven menanamkan kain disiplin diri dengan serangkaian momen mengejutkan, meskipun kemungkinan besar tidak lebih mengejutkan daripada melihat Fran Drescher muda dalam rencana awal.

12. Berteriak 3 (2000)

Hal pertama yang pertama: itu adalah yang terburuk dari film Berteriak, dan semua orang tahu bahwa alasan ideal yang mengecewakan secara kreatif adalah bahwa penulis skenario Ehren Kruger mengalami proses traumatis dengan berperan sebagai Kevin Williamson, yang membuat urutan dan menulis naskah untuk dua film sebelumnya. Selain itu, sebelum pembuatan film dimulai, pertumpahan darah Columbine terjadi, yang menyebabkan studio meminta lebih banyak sorotan pada aspek komedi daripada kekerasan.

Yang mengatakan, mungkin ada sesuatu yang bisa dikatakan untuk pemikiran bahwa film Berteriak adalah pizza yang mewah: bahkan ketika mereka korup, mereka agak valid. EW‘s Michael Sauter menulis tentang film yang Parker Posey dan Jenny McCarthy memberikan banyak keberadaan unik untuk waralaba “sehingga Anda dapat berdoa agar mereka pecah sekarang tidak dihabisi terlalu dini.” Anggota pemeran penting lainnya untuk sekuel ini termasuk Patrick Dempsey sebagai detektif, Lance Henriksen sebagai produser, Scott Foley sebagai sutradara film paling modern sejalan dengan peristiwa dalam keberadaan Sidney Prescott (Neve Campbell), dan Carrie Fisher sebagai resepsionis yang mengakui bahwa dia terlihat seperti Carrie Fisher yang mewah. Ini bukan Craven paling atas, tetapi tidak diragukan lagi kinerjanya sedikit lebih baik sekarang daripada sebelumnya.

11. Benda Rawa (1982)

Di tengah malam hari sebelum film superhero menjadi kejadian beberapa kali dalam setahun, itu adalah kesepakatan yang sangat besar ketika sebuah studio memutuskan untuk mengadaptasi properti buku komik. Namun hingga hari pengungkapan ini, cukup mengejutkan untuk mempertimbangkan bahwa Embassy Photos bekerja sama dengan Wes Craven untuk melakukan Swamp Thing film. Dibuat oleh Len Wein dan Bernie Wrightson, Swamp Thing dulunya adalah tokoh pemujaan, yang Craven bahkan tidak sadar sebelum didekati untuk menceritakan film tersebut, namun dia memberikan segalanya, meningkatkan profil makhluk itu secara signifikan.

Ray Wise berperan sebagai Dr. Alec Holland, seorang ilmuwan yang terlibat dalam misi bioteknologi yang sangat rahasia sehingga labnya ditemukan di rawa. Ketika Anton Arcane (Louis Jordan) dan anak buahnya menyerbu lab dalam upaya untuk menjuntai formula yang telah dilakukan Holland, sebuah ledakan terjadi, dan api unggun berikutnya bercampur dengan bahan kimia dan rawa itu sendiri berubah menjadi Holland menjadi … Benda Rawa. Bekerja sama dengan Alice Cable (Adrienne Barbeau), Swamp Thing melawan Arcane, menghasilkan pertarungan yang tidak diragukan lagi tidak sedap dipandang antara keduanya. Swamp Thing untuk melaksanakannya dengan luar biasa inklusi.

10. Tempat Tinggal Terakhir di Sebelah Kiri (1972)

Untuk menyampaikan bahwa debut penyutradaraan Wes Craven adalah pengetahuan pencarian yang rumit dari pernyataan yang meremehkan – dan itu adalah penjelasan bahkan pada persyaratan tahun 2022 – sehingga Anda mungkin akan percaya sepenuhnya seberapa baik itu berjalan turun dengan publik yang rendah hati ketika diluncurkan 50 tahun sebelumnya. Film ini berkisah tentang Mari yang berusia 17 tahun, yang pergi ke pertunjukan langsung dengan teman baiknya Phyllis untuk merayakan ulang tahunnya, sepenuhnya untuk bergegas ke kuartet pelarian kompleks hukuman yang berisi pemerkosa / pembunuh berantai, seorang pecandu heroin. , seorang sadis psikopat, dan seorang pengintip/pembunuh yang menganiaya bayi. Di mana hal-hal tertinggal dari sana, kami sekarang bahkan tidak berani mendengus, daripada menggarisbawahi bahwa itu sama sekali bukan film untuk orang yang lemah hati atau perut.

Padahal EW tidak ada ketika film tersebut pertama kali diluncurkan, Owen Gleiberman merujuknya dalam ulasannya tentang pembuatan ulang tahun 2009, menulis bahwa Craven “paling sering membiaskan The Virgin Spring

karya Ingmar Bergman oleh demensia keluarga Manson.” Pikiran Anda, dia terus-menerus menggambarkannya sebagai “keji”, tetapi dia mengakui setidaknya bahwa itu juga “mengerikan”. Sebagai alternatif, setelah pembebasannya yang dibuat-buat, Roger Ebert menyebutnya sebagai “penidur kecil yang rumit dan pahit dari sebuah film yang kira-kira empat kali lebih valid dari yang Anda bisa lakukan.”

9. Berteriak 4 (2011)

Benar ketika Anda menyadari bahwa Anda harus kembali ke Woodsboro, dua siswa sekolah menengah dibunuh oleh Ghostface, dan – berapa persentasenya? — rencana pembunuhan itu dilakukan sehari sebelum Sidney Prescott (Campbell) kembali ke tempat asalnya untuk menjual bukunya. Taruhan siapa yang tiba-tiba berubah menjadi tersangka?

Tiba 11 tahun setelah pembebasan yang mengecewakan Berteriak 3, sekuel ini terasa seperti kembalinya seorang teman lama yang sebenarnya, sosok yang — terlepas dari gayanya, hal-hal berakhir saat Anda melihatnya — Anda mungkin juga tenang terinfeksi untuk melirik lagi karena mungkin Anda akan membutuhkan begitu banyak kenangan indah saat Anda berbagi bantuan bersama di hari itu.

Dalam ulasan EW-nya, tulis Lisa Schwarzbaum bahwa “pembuka tour de drive yang lucu/memprovokasi lebih cocok (dan lebih penuh kejutan) daripada yang mana pun sejak Drew Barrymore mengangkat telepon malapetaka itu pada tahun 1996,” menyebutnya sebagai “pengingat yang memusingkan dari semua bagian yang dibuat Berteriak teriakan unik semacam ini dalam rencana pertama.” Sementara bagian lain dari film ini mungkin tidak mencapai ketinggian yang sama, itu tetap populer secara sentimental di kalangan Berteriak pengikut karena menjadi film Craven yang luar biasa, dan itu menunjukkan bahwa keahliannya untuk menahan rasa takut tetap kuat sampai akhir.

8. Ular dan Pelangi (1988)

Siapa pun yang pernah menonton film ini mungkin mencemooh kata-kata kartu pembuka bahwa film ini sejalan dengan cerita yang benar, tetapi tidak diragukan lagi itu agak benar: film ini secara longgar sejalan dengan buku dengan judul yang sama oleh Wade Davis, yang merinci perjalanannya ke Haiti untuk menyelesaikan kebenaran kisah Clairvius Narcisse, yang seolah-olah diracuni, dikubur hidup-hidup, dan kemudian dihidupkan kembali sebagai zombie. (Ini menjelaskan subtitle panjang buku itu, “A Harvard Scientist’s Improbable Wander into the Secret Societies of Haiti Voodoo, Zombies, and Magic.”)

Invoice Pullman melakukan beberapa perkiraan Davis, bukan inisial kepribadiannya y mengunjungi Haiti untuk mempertimbangkan jamu dan obat-obatan dengan dukun asli, sepenuhnya untuk datang ke Harvard dan menyelamatkan dirinya sendiri yang dipekerjakan oleh perusahaan farmasi untuk menyelidiki obat bobrok oleh biksu voodoo Haiti untuk menghasilkan zombie. Akhirnya, ternyata lebih dari itu, terjadi di beberapa momen yang agak mengerikan, termasuk dengan zombie yang tidak sepenuhnya masih memiliki voodoo juga. ,” tulis Roger Ebert dalam ulasannya tentang film tersebut, bersama dengan itu “bahkan adegan yang dibuat-buat, bersama dengan beberapa halusinasi dan fantasi voodoo, memberikan kesan masuk akal yang kuat bagi mereka.”

7. Bukit Menempati Mata (1977)

Ketika keluarga Carter – Bob dan Ethel yang berkabut, remaja Bobby dan Brenda, dan putri sulung Lynne, suaminya Doug, dan putri mereka Catherine – berangkat dengan trailer mereka dalam perjalanan menuju liburan di Los Angeles, mereka pecah sekarang tidak mendapatkan petunjuk nasib buruk apa yang akan mereka derita dengan cepat. Namun, untuk menjadi lembut, sekarang tidak ada yang pernah meramalkan bahwa mereka akan segera bergabung dengan keluarga kanibal biadab. Namun, terkutuk jika itu tidak diragukan lagi persis apa yang terjadi, dan sementara hal-hal pecah tidak menjadi lebih korup untuk Carters seperti yang mereka lakukan untuk penduduk Final Tinggal di Kiri , kami tenang berbicara tentang pemerkosaan, perpecahan dan, tentu saja, sedikit kanibalisme juga.

Dalam refleksi pada pembuatan ulang tahun 2006, Owen Gleiberman mengenang tentang melihat film unik tersebut pada rilis awal, mengingat bagaimana “kekosongan dana rendah… digunakan untuk menjadi bagian integral dari pengadaannya; itu memberi tahu Anda bahwa film tersebut berasal dari luar. rencananya, yang dulu dibuat dengan sedikit batasan – pada kekerasan, dan juga pada kreativitas – yang tidak dimiliki oleh rasa sakit studio raksasa. Yang mengatakan, pecah sekarang tidak repot-repot mencari pengetahuan dari untuk sekuel 1985, The Hills Occupy Eyes 2 : secara total dianggap sebagai film terburuk dalam filmografi Craven.

6. Kita Di Bawah Tangga (1991)

Ketika Poindexter Williams (Brandon Adams) — atau diidentifikasi sebagai “Idiot” — menemukan bahwa dia dan keluarganya diusir dari rumah mereka, dia bergabung dengan Leroy (Ving Rhames) dan Spencer (Jeremy Roberts) dalam misi terlarang untuk masuk ke rumah tuan tanah mereka, Robesons, dan memutuskan mereka. Ketika Spencer masuk ke dalam tetapi tidak mau keluar, Leroy dan Idiot menunggu sampai keluarga Robeson pergi, dan kemudian mereka masuk untuk menyelamatkan bahwa a) Spencer tidak imajinatif, dan b) ada sekelompok remaja aneh dan pudar yang dikurung di dalam ruang bawah tanah. Kemudian Robesons datang membantu, dan keadaan menjadi sangat lambat, sangat rendah untuk Idiot.

Twin Peaks Penggemar akan segera mengenali “Daddy” dan “Mommy” Robeson sebagai Everett McGill dan Wendie Robie, alias Mountainous Ed dan Nadine Hurley, namun ada beberapa wajah familiar lainnya dalam campuran tersebut, termasuk AJ Langer (Yang Terkenal sebagai Kehidupanku) sebagai Alice Robeson, Sean Whalen sebagai Roach, dan Invoice Cobbs sebagai Kakek Booker.

Kita Di Bawah Tangga adalah paling sederhana digambarkan sebagai memiliki kepekaan film Wes Craven awal tetapi dengan dana dari film Craven awal 1990-an dan premis yang sangat sadar sosial tersembunyi di dalam alurnya. Secara positif pengikat mantra, permata yang sering terlupakan di antara karya Craven.

5. Berteriak 2 (1997)

Merupakan prestasi yang langka bagi sebuah film untuk menghadirkan sekuel yang sesuai dengan kesuksesan inventif pendahulunya, dan terlepas dari bagaimana perasaan Anda tentang Shout 2, tidak diragukan lagi bahwa ia berhasil mencoba mencapai level tertinggi yang sama dengan keunikannya.

Dalam hal ini, peristiwa film pendahuluan itu telah diubah menjadi film yang disebut sebagai Menusuk, dengan Heather Graham menikmati rencana Casey Becker, persona yang dilakukan oleh Drew Barrymore di Berteriak. Apakah Anda mengikuti ini? Nah, jika sekarang tidak, yang pasti ingin Anda gantung adalah bahwa mungkin ada celah pada pratinjau diam-diam dari Stab, dilakukan oleh seseorang yang membawa kulit Ghostface. Tentu saja, ini segera mengirim media langsung ke Sidney Prescott (Campbell), yang mencoba untuk datang ke semacam keberadaan lama yang identik, dan kekacauan terjadi, seperti juga pertumpahan darah besar.

Dalam ulasannya, EW‘s Lisa Schwarzbaum memuji Craven, penulis skenario Kevin Williamson, dan pemerannya atau keahliannya untuk “melakukan trik luar biasa dengan menghitung dengan penuh kasih banyak cara yang tersedia untuk sekuel rasa sakit untuk disedot, tanpa membuat sekuel yang menyebalkan,” menyebut film itu “secanggih mekanisme Half 2s karena aslinya dulu cerdas tentang film yang menyakitkan.”

4. Pandangan Merah (2005)

Jika mungkin ada satu komentar yang korup tentang menjadi sutradara yang terkait dengan dua waralaba rasa sakit terkemuka, itu adalah bahwa film-film mereka yang non-waralaba dan bergenre cenderung berjalan dengan susah payah melalui celah lebih terus-menerus daripada yang seharusnya mereka tenangkan. . Dan sementara film thriller psikologisnya Red Glance menghasilkan hampir $100 juta dalam pemutaran teatrikalnya, itu adalah gaya yang tenang Film Wes Craven yang terus-menerus dilupakan orang.

Rachel McAdams berperan sebagai Lisa Reisert, seorang supervisor hotel yang, saat dalam perjalanan pulang ke Miami setelah menghadiri pemakaman neneknya, bertemu dengan Jackson Rippner (Cillian Murphy), seorang pria berkilau yang tampaknya menjadi seperti baik awalnya namun di pertengahan penerbangan menemukan dirinya menjadi seorang pembunuh yang target selanjutnya adalah tinggal di hotel yang dikelola Lisa. Jika Lisa tidak menghadiri Jackson bersama dengan prosesnya, Jackson akan menghancurkan ayah Lisa, meninggalkan Lisa sedikit lebih lama dari durasi penerbangan untuk menentukan bagaimana seseorang dapat mempertahankan ayahnya dan target Jackson.

Seperti yang ditulis Lisa Schwarzbaum dalam ulasannya EW, “bagian-bagian film yang paling menyenangkan memiliki rencana dalam keheningan dan penutupan. -up, dengan kesederhanaan berbiaya rendah dari dua wajah yang bereaksi satu sama lain oleh cahaya lampu di atas kepala yang belajar dengan lembut di kabin yang gelap.” Itu menjadi tur-de-drive ketegangan dan salah satu yang paling sederhana dari Craven.

3. Mimpi Buruk Baru Wes Craven (1994)

Membawa franchise Nightmare on Elm Avenue ke wilayah meta lebih cepat dari meta dulu jadilah keren, Mimpi Buruk Baru dulunya adalah pertama kalinya Craven memimpin Film Elm Avenue sejak film pendahuluan, dan melakukan itu adalah keputusan sadar: itu memberinya pembaruan untuk menghasilkan nada jauh lebih dekat dengan yang unik Nightmare daripada sekuel mana pun yang diluncurkan pada saat itu.

Film ini seolah-olah mengambil rencana di “dunia yang tepat”, yaitu untuk menyampaikan bahwa Craven, Heather Langenkamp, ​​Robert Englund, John Saxon, dan pendiri New Line Cinema Robert Shaye semuanya bermain sendiri… dan, tentu saja , Englund juga mengulangi rencananya sebagai Freddy Krueger. Alur cerita berputar di sekitar pemikiran bahwa Nightmare on Elm Avenue film dalam teknik menangkap supernatural yang lemah entitas yang dulunya dibebaskan setelah pembebasan Freddy’s Needless: The Final Nightmare , dan sekarang mengintai keinginan mereka, merasakan bahwa membunuh Langenkamp akan membebaskannya ke lingkungan dengan baik. menyenangkan, dan pasti bahwa Craven senang mengambil film dengan cara yang lebih gelap kali ini, membuat penonton terhibur saat mereka bertanya-tanya dengan gugup, “Ya, tetap saja…adalah itu sepenuhnya film?”

2. Berteriak (1996)

Pada tahun 1996, genre film slasher mungkin tidak sepenuhnya imajinatif, tetapi pasti telah menjadi parodi dari dirinya sendiri, itulah mengapa terasa begitu unik ketika Craven dan penulis skenario Kevin Williamson memutuskan untuk mengejeknya. genre dan, dengan melakukan itu, berhasil menghidupkannya kembali. sudah, melawan ulang tahun pemerkosaan dan pecahnya ibunya. Menjadi kisah berita lokal yang luar biasa, penyiar berita Gale Weathers (Courteney Cox) mengerjakan kisah yang terkait dengan hari jadi, yang sepenuhnya berfungsi untuk membuat hal-hal yang lebih buruk bagi Sidney. Sementara itu, pecahnya Casey telah menyebabkan penangguhan sekolah, memacu kemenangan kolektif yang dengan cepat berubah menjadi pertumpahan darah.

Seperti yang ditulis Michael Lee Simpson dari EW di peringkat baru kami dari banyak film dalam Berteriak waralaba, “Menggemparkan, memprovokasi, dan sekarang menjadi fenomena budaya, Berteriak mengubah wahyu yang membentuk kembali sub-genre pedang dengan dialog yang memukau, memberi penghormatan kepada film-film nyeri tradisional yang mewah Halloween dan Craven’s A Nightmare on Elm Avenue sambil menjadi standar pengadaannya. Ceritakan, selama kita berbicara tentang film terakhir…

1. Mimpi Buruk di Elm Avenue (1984)

Tidak peduli seberapa sering persona Freddy Krueger dapat menghiasi pertunjukan perak dengan baik, diragukan bahwa dia akan pernah menemukan hal yang membingungkan dan mengerikan seperti yang dia lakukan di waktu istirahatnya.

Premis film ini sering diinstruksikan pada titik ini, tetapi untuk segelintir orang baru yang tersedia, Freddy Krueger (Englund) adalah seorang pembunuh bayi yang dijauhi hukuman atas kejahatannya secara teknis tetapi kemudian menjadi dibakar hidup-hidup oleh fogeys korban dalam pencarian mereka untuk keadilan. Sekarang, Krueger menghantui keinginan remaja pribumi, membunuh mereka sebagai cara untuk membalas dendam pada orang berkabut yang membakarnya sampai mati. Ya, ini dulunya adalah debut film fitur Johnny Depp, tapi beri pengertian atau tidak, Craven menciptakan kisah menyakitkan yang mengundang bahwa Depp muda tidak diragukan lagi merupakan gangguan.

Dalam hitungan mundur EW’s Halloween 2004 dari film paling menakutkan sepanjang masa, kami menulis, “Sutradara Wes Craven membuat aspek yang paling dangkal dari kehidupan awal menjadi neraka, apakah itu mengubah kesucian kamar tidur masa kanak-kanak menjadi zona pecah atau telepon menjadi lidah iblis.” Kami mendukung itu. Itu bukan film nyeri terbaik oleh Craven, itu salah satu film nyeri terbaik oleh seseorang .

Komentar terkait:

Liputan Asli

HOT 🔥  Bos 'Akademi Vampir' menghancurkan final musim 1, kemampuan pratinjau musim 2

Baca juga

Pleasure Behar mengatakan 'jika Anda mungkin memiliki otak,' Anda tidak akan menilai 'Mahkota' itu benar

Pleasure Behar mengatakan 'jika Anda mungkin memiliki otak,' Anda tidak akan menilai 'Mahkota' itu benar

“Wanita ini tidak setuju dengan Dame Judi Dench,” kata Behar setelah aktris pemenang Oscar itu …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *